Jokowi Bantah UU Cipta Kerja Permudah PHK dan Hapus UMR

Wayne Collins

Liputan6. com, Jakarta – Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyebut ada informasi hoaks terkait substansi dari Undang-Undang (UU) Cipta Kerja.

Jokowi pun membantah isu yang ramai soal UU Cipta Kerja menghapus Upah Minimum Provinsi (UMP), Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK), dan Upah Minimum Sektoral Provinsi (UMSP).

“Hal ini tidak benar, karena pada faktanya Upah Minimum Regional (UMR) tetap ada, inch jelas Jokowi saat memberikan keterangan pers terkait UU Cipta Kerja dari Istana Kepresidenan, Bogor, Jawa Barat, Jumat (9/10/2020).

Selain itu, dia menjawab informasi tentang upah minimum yang dihitung per jam. Jokowi menegaskan bahwa tidak ada perubahan sistem pengupahan dalam UU Cipta Kerja.

“Tidak ada perubahan dengan sistem yang sekarang. Upah dapat dihitung berdasarkan waktu dan berdasarkan hasil, ” kata dia.

Selanjutnya, Jokowi membantah isu perusahaan dapat melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) secara sepihak. Dia juga menekankan bahwa jaminan sosial pekerja tetap ada.

“Kemudian juga pertanyaan benarkah jaminan sosial dan kesejahteraan lainnya hilang? Yang benar jaminan sosial tetap ada, ” tutur Jokowi.

Dia mengatakan, pemerintah maka akan segera menyiapkan aturan turunan dri UU Cipta Kerja. Jokowi menargetkan aturan tersebut dapat selesai di dalam tiga bulan, setelah diundangkan.

2 dri 3 halaman

Terbuka dan Terima Masukan

Dia memastikan bahwa pemerintah akan terbuka menerima masukan dari sepenuhnya pihak dalam membuat aturan turunan UU Cipta Kerja. Jokowi meyakini UU ini akan memperbaiki kehidupan jutaan pekerja di Indonesia.

“Kita pemerintah membuka lalu mengundang masukan-masukan dari masyarakat serta masih terbuka usulan-usulan dan masukan dari daerah-daerah, ” ujar Jokowi.

three or more dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: